Gelar Pertemuan Dengan Perbankan di Aceh Tengah, Bupati Bahas Penggunaan Dana CSR -->

Advertisement

SELAMAT DATANG DI WWW.KEIZALINNEWS.COM INSPIRASI RAKYAT INDONESIA

Gelar Pertemuan Dengan Perbankan di Aceh Tengah, Bupati Bahas Penggunaan Dana CSR

Redaksi
Thursday, December 17, 2020


Keizalinnews.com | Takengon - Bupati Aceh Tengah Drs. Shabela Abubakar memimpin pertemuan pengelolaan dan penggunaan Dana CSR dengan Lembaga Perbankan di Kabupaten Aceh Tengah bertempat di ruang kerjanya, Selasa (15/12/2020).


Tampak hadir pimpinan Bank Aceh Syariah, Bank BRI Syariah, Bank Mandiri Syariah, Bank BNI Syariah dan Bank BPRS Gayo, serta pejabat terkait dibawah Pemerintah Kabupaten Aceh Tengah.


Dalam pertemuan yang diinisiasi oleh Bappeda Kabupaten Aceh Tengah itu, dilakukan penyampaian rencana program pembangunan Kabupaten Aceh Tengah yang dapat dibiayai melalui dana CSR Perbankan yaitu program penataan Kota Takengon.



Kepala Bappeda Aceh Tengah Amir Hamzah menyebutkan bahwa program penataan kota Takengon yang ditawarkan meliputi pembangunan median jalan yang terdiri atas tiga ruas dan beberapa segmen.


Diantaranya, Ruas 1 dari Paya Tumpi - Pasar Paya Ilang Takengon (Jalan Soetta) sepanjang 2,6 Km. Ruas 2, dari Paya Tumpi - Depan Mapolres Aceh Tengah (Jalan Leube Kader) sepanjang 2,5 Km. Dan Ruas 3, dari Depan Mapolres - Tan Saril (Jalan Yos Sudarso) sejauh 1,4 Km.


Dimana pada masing-masing Ruas jalan ini dibagi atas beberapa segmen, dengan panjang segmen sesuai dengan jarak berputar atau balik arah kendaraan.


“Jadi pada tiap segmen inilah kami harapkan partisipasi perbankan untuk mewujudkan program penataan Kota Takengon,” ujar Amir.


Menyikapi hal tersebut, Bupati Shabela Abubakar sangat menyambut baik gagasan yang diwacanakan oleh Bappeda yang  sebagian besar disetujui oleh Pihak Perbankan itu.


Dikatakannya, selama ini Program Corporate Social Responsibility (CSR) yang paling banyak di Kabupaten Aceh Tengah masih terbatas pada program-program lingkungan dan sosial. Untuk itu, Pemkab Aceh Tengah sangat mengapresiasi bila pengalokasian dana CSR bisa menyentuh program-program lainnya diluar kedua bidang tersebut.


“Selama ini CSR berjalan sendiri-sendiri. Kami ingin adanya keseragaman dan kesepakatan pengalokasian dana CSR guna mendukung program pemerintah,” ungkap Shabela.


Shabela juga menyebutkan bahwa, apabila program ini dapat berjalan maka akan sangat membantu Pemerintah Kabupaten Aceh Tengah dalam mewujudkan tata Kota Takengon yang lebih indah dan futuristik.


“Artinya, kami ingin melibatkan banyak pihak untuk mewujudkan Tata Kota Takengon yang indah dan menjadi kebanggaan kita bersama,” kata Shabela.


“Kami tentunya merasa sangat terbantu jika rencana ini dapat berjalan,” tambahnya.


Dalam pertemuan tersebut juga disepakati bahwa, Dana CSR Tahun 2020 salah satu Bank milik masyarakat Aceh Tengah, yakni Bank BPRS Gayo, sebagiannya akan dialokasikan untuk pengadaan Kendaraan Becak Bermotor Pengangkut Sampah Perkotaan, yang saat ini keberadaannya sangat dibutuhkan. (Indra G)